Alergi Obat

Akhir tahun 2016, saya kena infeksi saluran pernafasan, yang setelah dilakukan cek lab, diketahui disebabkan oleh bakteri. Infeksi tersebut lumayan parah sampe leher bengkak menyeluruh dan juga demam terus terusan yang lebih dari semingguan. Jadi tahun barunya kemana? Ngendon di kamar doang… huhuhu 😦

dosis2bobat2bclaneksi2bamoxicillin2bdan2bclavulanic2bacid

Antibiotik yang saya minum, Gambar pinjem dari sini

Mulai sakitnya, diawali dengan sakit saat nelen, itu juga seinget saya habis beli batagor gerobak abang – abang, saat pulang kerja. Saat itu saya hanya mikir ini minyaknya ga pernah diganti kayaknya, soalnya malemnya tenggorokan saya langsung sakit banget kalo nelen…saya beli larutan cap b***k tapi kok ga ilang – ilang sakitnya, tapi masih saya abaikan.. sampe berlangsung selama semingguan disertai demam ringan, tapi saya tetap melakukan aktivitas seperti biasa.

Puncaknya masuk minggu ke 2, ditempat kerja saya menggigil hebat disertai panas tinggi, ngomong rahang rasanya kayak mau patah, saat nelen tenggorokan rasanya kayak kesayat-sayat gitu saking perihnya.. karena ditempat kerja ada klinik dan dokter yang standby, dan kondisinya memang udah parah menurut saya, maka saya putuskan untuk ke klinik. Setelah dicek, dokter perusahaan mengindikasi saya hanya radang biasa, meskipun dokter sendiri ga begitu yakin, soalnya katanya agak aneh, radang kok bikin leher bengkak menyeluruh dan masih kata dokter inipun bukan termasuk penyakit gondongan. Atas dasar itu saya disuruh cek lab, dan dari hasil lab ketauan dech ternyata infeksi saluran pernafasan yang disebabkan oleh bakteri..ooh emak, apa karena batagornya ada bakterinya ya… huft.

Trus sama dokter saya dikasih resep obat dengan 4 jenis obat yaitu obat radang, obat penghilang nyeri, obat penurun panas serta antibiotik. Sebelum nulis resep dokter sih sempat nanya, pernah alergi obat tertentu ga? Sebenarnya iya, saya pernah alergi waktu saya kena penyakit „campak jerman“, salah satu obat yang saya  minum menyebabkan kaki saya bengkak dan memerah kayak mau pecah, tapi karena saya udah lupa nama obatnya, saya jawab aja “engga ada dok“. Dan, jawaban singkat ini berakibat fatal, kenapa? karena ternyata antibiotik yang dikasih sama dokter juga mengandung zat yang sama dengan obat yg pernah saya minum dulu, jadi ketahuannya setelah 10 menit an setelah minum obat – obatan yang dikasih dokter, kaki saya mulai muncul bercak merah diikuti rasa panas, awalnya kayak biang keringet gitu..tapi panas, makin lama makin panas dan makin merah yang menyeluruh mulai pergelangan kaki sampe lutut…dan jadi bengkak.

Malam itu juga langsung ke dokter, setelah diceritain kronologisnya, sama dokter disuruh cek lab lagi. ternyata fix saya memang alergi sama obat yang mengandung zat amoxicillin.

Emaak, kok malah merembet kemana – mana ya..infeksi saluran pernafasan belum juga sembuh malah tambah alergi obat. Trus penanganannya seperti apa? hanya disuruh stop minum antibiotiknya karena udah ketauan penyebabnya dari antibiotik, untuk obat – obatan yang lain tetap diminum. Dan apakah langsung hilang bengkaknya? ternyata engga. Butuh waktu 3 hari untuk menghilangkan efek alergi obat tersebut (bengkak + panas). Kalo infeksi saluran pernafasannya sih 2 hari juga udah hilang (maksudnya kalo nelen + ngomong udah ga sakit).. gimana dengan masalah kaki? Udah kelar? Beluuum…meskipun udah ga bengkak + panas tapi kulit kakinya jadi ngelupas semua, ngelupasnya parah ampe brudul brudul gitu, dan ampe sekarang masih brudulan..mirip – mirip ratu ular mungkin ya. 😀

Pelajaran banget nie buat teman – teman semua, kalo misalnya pernah sekali alergi obat, obat apapun itu dicatet nama obatnya, dan kalo berobat kasih tau dokternya kalo kita alergi terhadap obat tersebut, Ini penting, supaya dokter tidak memberi obat dengan kandungan zat yang sama dengan obat yang bisa menyebabkan kita alergi, atau kalo kita memang mau lebih jelas lagi kita alergi terhadap zat apa, ada baiknya cek lab, dan infokan ke dokter manakala kita berobat.

Ternyata alergi obat itu tidak bisa disepelekan karena menurut dokter bisa menyebabkan kematian, dan alhamdulillah apa yang saya alami masuk kategori ringan, hanya golongan ruam.

Gilani,,,segini dibilang ringan, padahal panasnya itu lho , kayak “kelombok an” (kesiram air cabe gitu) dan berlangsung berhari – hari selama 3 hari, sangat – sangat menyiksa #lebay 😀

Oke, sekian sharing infonya.. #Idontlikemonday

Advertisements

About gustina

Selamat datang di blog saya. Semoga dengan blog ini menjadi catatan history dalam hidup saya. Salam Hangat Tina
This entry was posted in Tak Berkategori. Bookmark the permalink.

14 Responses to Alergi Obat

  1. shiq4 says:

    Semoga baikan dan cepat sembuh.

    Tapi ngomong2 alergi obat vuma sekali doang. Efeknya cuma ngantuk berat. Prrnah spai ketiduran 12 jam. Untungnya setelah konsultasi di kasih obat yg cocok. Itu termasuk alergi apa ngak ya hua ha ha..
    …….

    Like

    • gustina says:

      Aaamin, waduuh lama bener tidurnya…bearti itu efeknya masih ringan, dan perlu diingat dan sampe in kalo lagi kebetulan berobat, supaya ga terjadi yang lebih nakutin lagi 😀

      Like

  2. adhyasahib says:

    Waduh untungnya cepat tertangani ya mbak, semoga cepat sembuh ya 😉

    Like

  3. ajheris says:

    Bener loh Gus. Aku py banyak pengalaman di rumah sakit sejak di Swedia. Dan pertanyaan standard setiap petugas medis pasti nanya: alergi obat? Atau sebelumnya kamu pernah minum obat tertentu? Ini pasti deh ditanya. Dan satu lagi, yang namanya antibiotik ampe keringat darah, susahnya minta ampun di sini. Hati hati sekali kasih antibiotik. Apalagi lom cek lab. Semoga dirimu cepat pulih ya. Lebih hati hati aja

    Like

    • gustina says:

      Iya mba, disini dikit – dikit dokter ngasih antibiotik, kayak udah jadi standar wajib bagi dokter untuk ngasih antibiotik, panas dikit aja dikasih antibiotik, aneh memang sih.
      aamiin..iya nie, tinggal brudul an nya aja kulit dah kayak uler aja..

      Like

  4. Hai Tin semoga skrg sudah baikan ya 🙂 . Klo aku alergi penisilin, ya benar memang harus dicatat klo misal kita punya alaergi antibiotik tertentu, misalnya catat juga di hp. Gorengan abang2 memang serem sih minyaknya kadang sampai hitam dipakai goreng berulang kali. Klo aku pernah sakit tenggorokan krn kebanyakan makan kerupuk haha, goreng sendiri makan ga bisa berhenti saking enaknya 😀 .

    Like

  5. nyonyasepatu says:

    Iya alergi obat itu mesti diigat2, kalau perlu ditarok di hape dan dikasih tau ke orang terdekat

    Like

  6. bersapedahan says:

    semoga cepat sembuh dan sehat kembali ya mba.
    memang alergi obat itu penting banget untuk di inget … ada saudara saya yang alergi obat, sampai sama oang tuanya dibuatkan kalung – seperti kalung id tentara AS, tapi dituliskan obat2 yang alergi untuk dia

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s