Ko Ngian a k a Imlek

Besok, saudara – saudara kita penganut agama Kong Hu Cu, akan merayakan imlek, imlek bukan hal baru bagi saya, meskipun saya tidak merayakan imlek namun karena lahir dan besar di pulau dengan jumlah warga keturunannya cukup besar, udah bisa dipastikan bahwa perayaan tahun baru cina (imlek) menjadi hal menyenangkan dan menjadi moment yang juga ditunggu – tunggu, selain Lebaran. Kenapa? Karena ko ngian (sebutan imlek) di Bangka ramenya juga sama seperti lebaran.

gong-xi-fa-cai

Jadi kalo di kepulauan kami, ko ngian suasananya mirip dengan lebaran, warga keturunan yang merayakan ko ngian biasanya “open house” pada saat ko ngian, dengan menyediakan beragam makanan layaknya saat umat muslim berlebaran, dan yang datang tidak hanya saudara, teman dan tetangga yang merayakan ko ngian saja, tapi yang tidak merayakanpun sibuk kunjungan sana – sini ke rumah temen – temen yang merayakan ko ngian, memberi ucapan selamat ko ngian kepada mereka. Pokoknya suasana ko ngian  sama banget dengan saat kita lebaran, silahturahmi ke saudara, tetangga dan temen.

Dimasa sekolah dulu, bagi kami yang tidak  merayakan ko ngian ,dengan datangnya ko ngian bearti datangnya waktu libur sekolah, biasanya sekolah diliburkan,,,meskipun waktu itu perayaan ko ngian belum diakui sebagai hari libur nasional, tapi di kepulauan kami sekolah – sekolah membuat kebijakan sendiri dengan meliburkan siswa/i nya, mengingat jumlah warga keturunan sebanding banyaknya dengan pribuminya.

Dan masih kental diingatan saya, gimana senangnya saya, kalo diajak orang tua saya ko ngian ke rumah teman – teman mereka, karena itu artinya saya bakal ketambahan rejeki, soalnya pulang – pulang pasti di kasih angpao 😀

Kebiasaan saling berkunjung antar saudara, tetangga dan teman di setiap perayaan hari besar agama , entah itu Lebaran, ko ngian (imlek) dan juga natal, udah jadi kegiatan turun temurun bagi masyarakat di kepulauan kami. Jadi kalo dikepulauan kami, lagi ko ngian bukan pemandangan yang aneh melihat warga pribumi juga berpakaian bagus dan rapi, berkunjung kerumah warga keturunan. Dan begitupun sebaliknya ketika lebaran, sudah sangat biasa ketika melihat warga keturunan menggunakan pakaian bagus dan rapi, ikut serta silahturahmi ke tetangga dan teman – teman layaknya kita yang muslim.

Dipulau kecil kami, toleransi memang masih terjaga dengan baik, dan semoga toleransi antar umat beragama di pulau kecil kami tetap terjaga.  Karena ketika toleransi terjaga, dengan sendirinya semuanya damai dan indah.

Gong Xi Fa Cai

Selamat ko ngian

Advertisements

About gustina

Selamat datang di blog saya. Semoga dengan blog ini menjadi catatan history dalam hidup saya. Salam Hangat Tina
This entry was posted in Tak Berkategori. Bookmark the permalink.

13 Responses to Ko Ngian a k a Imlek

  1. ajheris says:

    Senang ya Gus kalau bisa rukun. Daripada dengar saling hujat. Pusinggg.

    Like

  2. Betul, ketika toleransi terjalin dengan baik, di situ pasti ada kerukunan dan keharmonisan ya…

    Liked by 1 person

  3. Saya walaupun Kristen tapi masih merayakan imlek karena lebih ke tradisi ya Gus, ngumpul bareng keluarga.. makan-makan.. seneng deh 🙂

    Liked by 1 person

  4. Wah seru juga ya..perbedaan seperti ini justru menguntungkan juga, jadi banyak libur dan bisa nyobain berbagai jenis makanan 😀

    Like

  5. Jadi Imlek itu sebenarnya tradisi tahun baru yak?

    Like

  6. winnymarlina says:

    senang kak kalau kerukunan terjaga kak

    Like

  7. bersapedahan says:

    imlek ramai ya di bangka, tapi di Jakarta juga terasa banget suasana imlek … apalagi kalau jalan2 ke mal2 … di dekor imlek semuanya :0

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s